Bisnis, Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) menargetkan peningkatan pencapaian pangsa pasar kredit pemilikan rumah (KPR) naik ke level 40 persen pada 2019 mendatang. Direktur Utama Bank BTN Maryono mengatakan tahun ini menjadi peluang besar bagi sektor properti.

"Potensi itu terlihat dari angka backlog dan kebutuhan rumah yang masih tinggi, serta minat investasi ke sektor properti yang masih besar," ujar Maryono, di Jakarta Convention Center, Sabtu, 11 Februari 2017.

Baca:
BI Catat Defisit Transaksi Berjalan Triwulan IV 2016 Turun
Adhi Karya Siap Terbitkan Obligasi Danai Proyek LRT

Maryono menuturkan hal itu ditambah dengan dukungan pemerintah agar kepemilikan rumah masyarakat Indonesia meningkat. Di antaranya dengan mengalokasikan anggaran fasilitas likuiditas pembiayaan perumahan (FLPP), susbsidi selisih bunga (SSB), dan bantuan uang muka di 2017 yang lebih besar dibandingkan tahub lalu.

"Bank Indonesia pun kian mempermudah masyarakat mengakses KPR dengan melonggarkan aturan loan to value (LTV) tahun lalu," kata dia.

Maryono berujar pihaknya juga terus mengupayakan berbagai langkah transformasi untuk mencapai target pangsa pasar sebesar 40 persen di 2019, atau meningkat dari posisi saat ini sekitar 33,57 persen.

"Potensi di sektor properti akan kami manfaatkan untuk meningkatkan kredit sekaligus menambah pangsa pasar," ucap Maryono.

Salah satu langkah yang dilakukan BTN adalah melalui ajang promosi, di antaranya menggelar pameran perumahan berkala, Indonesia Property Expo (IPEX) 2017, yang dibuka hari ini, Sabtu, 11 Februari 2017.

Simak:
Tambah 44 Proyek Strategis, Pemerintah Revisi Perpres Ini
Garuda Indonesia Segera Buka Rute Lombok-Guangzhou

Perhelatan properti ini menghadirkan total 700 proyek properti dari 212 pengembang di seluruh Indonesia. Berbagai promosi menarik ditawarkan dalam pameran yang digelar mulai 11-19 Februari 2017, di Hall B, Jakarta Convention Center (JCC), Senayan.

GHOIDA RAHMAH